Materi Khutbah Jumat Singkat Tentang Ikhlas Ruh Ibadah

Materi Khutbah Jumat Singkat Tentang Ikhlas Ruh Ibadah

Berikut Materi Khutbah Jumat Singkat Tentang Ikhlas Ruh Ibadah yang kami catat dari Khutbah Jumat yang disampaikan Ustadz Abdullah Zaen, M.A. Hafidzahullahu Ta’ala. Download PDFnya di t.me/ngajiid/23

Materi Khutbah Jumat Singkat Tentang Ikhlas Ruh Ibadah

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُواْ رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيراً وَنِسَاء وَاتَّقُواْ اللّهَ الَّذِي تَسَاءلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيباً.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيداً . يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَن يُطِعْ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزاً عَظِيماً.

أَمَّا بَعْدُ، فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ، وَخَيْرُ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَشَرُّ الْأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ.

Jama’ah jumat rahimakumullah..

Marilah kita tingkatkan ketakwaan kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan ketakwaan yang sebenar-benarnya, yaitu dengan mengamalkan apa yang diperintahkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dan oleh RasulNya Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam serta menjauhi apa yang dilarang oleh Allah ‘Azza wa Jalla dan oleh RasulNya صلى الله عليه وعلى اله وصحبه وسلم.

Jamaah jumat yang semoga senantiasa dimuliakan Allah..

Semangat di dalam memperbanyak ibadah adalah sebuah kemuliaan. Apalagi disaat kebanyakan orang tidak peduli dengan amal shalih, bahkan membenci orang-orang yang shalih. Orang-orang yang tidak pernah meninggalkan shalat berjamaah di masjid saat sebagian orang seakan telinganya tersumpal jika mendengar panggilan muadzin. Orang-orang yang rela menahan lapar dan dahaga untuk menjalankan puasa Ramadhan saat sebagian orang tanpa malu sedikitpun menghisap rokok di pinggir-pinggir jalan. Orang-orang yang tergerak menginfakkan banyak hartanya saat sebagian orang menggenggam erat-erat hartanya seakan tidak rela serupiah pun lepas dari genggamannya. Orang-orang yang tekun membaca dan menghafal Al-Qur’an saat sebagian orang menghabiskan berjam-jam waktunya untuk menonton acara tak bermanfaat di televisi. Itulah orang-orang yang istimewa.

Namun.. Walaupun demikian, ada satu hal penting yang tidak boleh diabaikan oleh para pelaku amal shalih dan para pegiat ibadah. Sebab satu hal penting itulah salah satu yang akan menentukan diterima atau tidaknya amal dia, faktor penentu bermanfaat atau tidaknya amal dia, faktor penentu apakah amal dia akan membuahkan surga atau justru neraka. Faktor terpenting itu adalah keikhlasan niat. Kaum muslimin dan muslimat yang kami hormati..

Baca Juga:  Khutbah Jumat Ramadhan Singkat: Ramadhan Bulan Tarbiyah

Apa itu ikhlas?

Ikhlas artinya adalah memurnikan tujuan ibadah hanya untuk Allah Subhanahu wa Ta’ala saja. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّـهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ…

“Mereka tidak disuruh kecuali supaya beribadah kepada Allah dengan memurnikan ketaatan kepadaNya dalam agama yang lurus…” (QS. Al-Bayyinah[98]: 5)

Ikhlas adalah ruh atau nyawanya sebuah amalan. Sehingga amalan atau ibadah yang kosong dari keikhlasan bagaikan jasad yang tidak bernyawa alias bagaikan bangkai. Pantaskah kita mempersembahkan bangkai kepada Rabbul ‘Alamin? Maka perhatian kita kepada keikhlasan niat dalam beramal seharusnya tidak kalah besar dibandingkan perhatian kita di dalam menjaga semangat di dalam beramal. Perhatikan niat ikhlas kita sebelum beramal, ketika beramal dan sesudah beramal.

Sebelum beramal kebajikan apapun, cek dulu niat kita, apakah keikhlasan sudah hadir di dalam hati kita atau belum? Apabila belum, maka tata terlebih dahulu niat ini setelahnya baru mulailah untuk beramal.

Ketika sedang beramal, awasi terus niat ini. Sebab setan berusaha keras untuk merusak keikhlasan kita. Bila niat yang awalnya sudah ikhlas, tengah-tengah beramal mulai melenceng, maka luruskan kembali, murnikan kembali dan teruslah dalam perjuangan mengawal keikhlasan niat.

Sesudah beramal, waspadai.. Waspadai munculnya perasaan takjub dan bangga diri terhadap amal ibadah yang sudah kita kerjakan. Sebab penyakit-penyakit hati tersebut bisa merontokkan pahala yang sudah didapatkan oleh seorang hamba. Jamaah jumat yang dirahmati Allah..

Apa Tanda-tanda ikhlas?

Ikhlas adalah amalan hati, sesuatu yang bersifat rahasia dan tersembunyi. Akan tetapi para ulama kita menjelaskan bahwa keikhlasan itu keberadaannya bisa dirasakan melalui berbagai tanda yang terlihat. Apa saja tanda-tanda tersebut? Diantaranya:

1. Perilakunya sama ketika sedang sendirian atau ketika dilihat oleh orang lain

Tanda yang pertama, orang ikhlas adalah perilakunya sama ketika sedang sendirian atau ketika dilihat oleh orang lain. Apabila saat dilihat orang dia menjalankan shalat lima waktu dengan baik, kemudian ketika dia sendirian yang dia lakukan sama seperti ketika dia dilihat oleh orang lain, maka itu adalah pertanda keikhlasan. Sebab hal terpenting di mata dia adalah bahwa Allah melihat apa yang dia kerjakan sekalipun seluruh manusia tidak melihatnya.

…وَإِن تُحْسِنُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ اللَّـهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا ﴿١٢٨﴾

Apabila kalian berbuat baik, apabila kalian bertakwa, sungguh Allah maha mengetahui apa yang kalian kerjakan.” (QS. An-Nisa[4]: 128)

Baca Juga:  Khutbah Jum'at Singkat: Amalan Dibulan Ramadhan Sesuai Sunnah

Dikisahkan dalam kitab Lathaiful Ma’arif karya Imam Ibnu Rajab Rahimahullah bahwa dahulu ada seorang ahli ibadah yang setiap tahunnya selalu berangkat haji dan istimewanya dia berangkat haji dengan berjalan kaki, menempuh jarak ribuan kilometer sehingga banyak orang yang berdecak kagum dengan semangat ahli ibadah tersebut. Saat dia pulang kerumah, suatu malam dia sedang berbaring istirahat. Tiba-tiba dia oleh ibunya, ibunya kehausan ingin minum segelas air. Maka sang ibu pun minta tolong kepada anaknya si ahli ibadah. Ahli ibadah itu mau bangkit dari tempat tidurnya rasanya berat, padahal dapur cuma jarak beberapa meter saja.

Kemudian dia merenung, kenapa saat aku berhaji berjalan kaki dengan jarak ribuan kilometer kaki ini terasa ringan untuk dilangkahkan sedangkan malam ini aku hanya berjalan beberapa meter kaki terasa berat. Ada apa dengan kakiku ini? Dia merenung kemudian dia temukan ternyata selama ini dia semangat, kaki terasa ringan walaupun berjalan ribuan kilometer, karena selama itu banyak orang memujinya, banyak orang melihatnya, banyak orang berdecak kagum. Adapun malam ini, tidak ada satupun yang melihat dia, tidak ada satu pun yang memujinya, sehingga kaki ini terasa berat untuk melangkah walaupun hanya beberapa meter saja. Saat itulah dia tersadar ternyata ibadah besar yang dia lakukan belum ikhlas di dalam menjalankannya.

2. Apabila dia dipuji atau dicela dia tetap beramal shalih

Tanda seseorang ikhlas atau tidak dalam beramal yaitu ketika dia dipuji dia beramal namun ketika dicela dia pun beramal. Seorang yang beramal shalih kemudian ternyata tidak ada satu orang pun yang memujinya lalu berakibat dia berhenti untuk beramal shalih, ini tandanya niat dia belum ikhlas. Sebab yang dia cari adalah pujian manusia, bukan ridha Allah Subhanahu wa Ta’ala. Di dalam Al-Qur’an diceritakan salah satu karakter, salah satu ciri khas calon penghuni surga adalah:

وَيُطْعِمُونَ الطَّعَامَ عَلَىٰ حُبِّهِ مِسْكِينًا وَيَتِيمًا وَأَسِيرًا ﴿٨﴾

Calon penghuni surga adalah mereka yang germar berbagi makanan yang dia sukai, berbagi makanan favoritnya, berbagai makanan kesenangannya...” Kepada siapa?

مِسْكِينًا

Kepada orang miskin.”

وَيَتِيمًا

Kepada anak yatim.”

وَأَسِيرًا

Dan kepada para tawanan.” Lihat baik-baik ayat selanjutnya. Apa motivasi dia berbagi makanan?

إِنَّمَا نُطْعِمُكُمْ لِوَجْهِ اللَّـهِ…

Kami berbagi makanan kepada kalian adalah semata-mata mengharapkan ridha Allah dan wajah Allah..”

…لَا نُرِيدُ مِنكُمْ جَزَاءً وَلَا شُكُورًا ﴿٩﴾

Kami tidak mencari balasan dari kalian dan kami juga tidak menunggu ucapan terima kasih dari kalian.” (QS. Al-Insan[76]: 9)

Baca Juga:  Pidato Tentang Keistimewaan Bulan Ramadhan - Khutbah Jumat Ramadhan Terbaik

أقول قولي هذا، وأستغفر الله لي ولكم ولجميع المسلمين والمسلمات، فاستغفروه إنه هو الغفور الرحيم.

Khutbah Jumat Singkat Tentang Ikhlas Ruh Ibadah

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ وَالعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ وَلَا عُدْوَانَ إِلَّا عَلَى الظَّالِمِيْنَ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى المَبْعُوْثِ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ وَحُجَّةً عَلَى الخَلْقِ أَجْمَعِيْنَ مَا مِنْ خَيْرٍ إِلَّا وَدَلَّنَا عَلَيْهِ وَمَا مِنْ شَرٍّ إِلَّا وَحَذَّرَنَا مِنْهُ صَلَوَاتُ رَبِّي وَسَلَامَةُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ الطَّيِّبِيْنَ وَصَحَابَتِهِ المَيَامِيْنِ وَعَلَى مَنِ اقْتَفَى أَثَرَهُمْ وَسَارَ عَلَى هَدْيِهِمْ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ.

أَمَّا بَعْدُ :

Ibadallah..

3. Merasa tenang setelah beramal

Allah Subhanahu wa Ta’ala maha membalas amal shalih hambaNya. Dan diantara bentuk balasan tersebut adalah Allah akan mencurahkan ketenangan batin dan kebahagiaan jiwa yang dirasakan hamba setelah beramal. Sampai taraf dia tetap merasakan ketenangan hati sekalipun dia kehilangan segala sesuatu. Sebaliknya, dia akan merasa sedih dan galau saat kehilangan ketenangan tersebut walaupun dia memiliki segala sesuatu.

Maka apabila setelah beribadah ternyata kita tidak merasakan ketenangan batin, setelah beribadah kita tidak merasakan kedamaian jiwa, setelah beribadah kita tidak merasakan ketentraman, maka berarti ada sesuatu yang bermasalah di dalam ibadah yang kita kerjakan. Dan salah satunya adalah karena mungkin kekurangikhlasan kita didalam menjalankan ibadah tersebut. Maka perbaikilah sebelum terlambat.

هذا؛ وصلوا وسلموا –رحمكم الله– على الصادق الأمين؛ كما أمركم بذلك مولاكم رب العالمين، فقال سبحانه: “إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً”.

اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد, اللهم بارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد.

ربنا ظلمنا أنفسنا وإن لم تغفر لنا وترحمنا لنكونن من الخاسرين

ربنا اغفر لنا ولإخواننا الذين سبقونا بالإيمان ولا تجعل في قلوبنا غلا للذين آمنوا ربنا إنك رؤوف رحيم

ربنا لا تزغ قلوبنا بعد إذ هديتنا وهب لنا من لدنك رحمة إنك أنت الوهاب

ربنا آتنا في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنة وقنا عذاب النار

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين

وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين. أقيموا الصلاة…

Video Khutbah Jumat Singkat Tentang Ikhlas Ruh Ibadah

Sumber video: Yufid TV – Khutbah Jum’at – Ikhlas, Ruh Ibadah – Ustadz Abdullah Zaen, Lc., MA.

Mari turut menyebarkan materi Khutbah Jumat Singkat ini di media sosial yang Anda miliki, baik itu facebook, twitter, atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pintu kebaikan bagi yang lain. Barakallahu fiikum..

COMMENTS

Saudaraku, silahkan login atau daftar terlebih dahulu ya. Barakallahu fiik.
%d blogger menyukai ini: