Apa Itu Takwa?

Apa Itu Takwa?

iklan erto's

Apa Itu Takwa? – Muhadhoroh Kubro Ke 3 – Bekal Menuju Akhirat

๐Ÿ‘ค Pemateri : Ustadz Dr. Abdullah Roy, Lc.,M.A
๐Ÿก Tempat : Studio Pandeglang
๐Ÿ“† Hari : Senin 24 Dzulhijjah 1442 H / 2 Agustus 2021
๐Ÿ•ฐ Jam :
20:00โ€‹โ€‹โ€‹โ€‹โ€‹ – Selesai

Sebelumnya: Muhadhoroh Kubro Ke 3 – Bekal Menuju Akhirat

Apa itu takwa?

Menit ke-36:10 Setelah kita tahu ternyata bekal menuju akhirat adalah takwa kepada Allah, lalu apa yang dimaksud dengan takwa? Sehingga kita bisa memperbanyak bekal ini selama masih hidup.

Secara bahasa, yang dimaksud dengan takwa adalah menjaga diri dari sesuatu yang mengganggu, dari sesuatu yang menyakiti, dari kata ูˆู‚ุงูŠุฉ (penjagaan).

Adapun secara syariat, maka para ulama berbeda-beda dalam mengartikan atau mendefinisikan takwa ini. Semoga setelah kita sebutkan nanti bisa menghafalnya, jangan sampai kita tidak paham tentang apa itu takwa kepada Allah, padahal sering kita dengar Khatib setiap hari Jumat mengatakan: “Marilah kita bertakwa kepada Allah,” dan Ustadz sering menasehatkan kepada kita tentang takwa kepada Allah.

Coba kita pahami dan renungi pengertian takwa yang disampaikan oleh seorang tabi’in yang wafat sebelum tahun 100 hijriyah (berarti termasuk salaf). Beliau adalah Thalq bin Habib -sebagian ulama mengatakan definisi yang beliau sebutkan ini adalah definisi yang menyeluruh.

Beliau pernah ditanya tentang apa yang dimaksud dengan takwa:

ุตู ู„ู†ุง ุงู„ุชู‚ูˆู‰

“Kabarkan/sifatkan kepada kami apa yang dimaksud dengan takwa.”

Maka beliau mengatakan:

ุงู„ุชู‘ูŽู‚ู’ูˆูŽู‰ ุนูŽู…ูŽู„ูŒ ุจูุทูŽุงุนูŽุฉู ุงู„ู„ู‡ูย  ุŒ ุฑูŽุฌูŽุงุกูŽ ุฑูŽุญู’ู…ูŽุฉู ุงู„ู„ู‡ู ุŒ ุนูŽู„ูŽู‰ ู†ููˆุฑู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุŒ ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽู‚ู’ูˆูŽู‰ ุชูŽุฑู’ูƒู ู…ูŽุนู’ุตููŠูŽุฉู ุงู„ู„ู‡ู ุŒ ู…ูŽุฎูŽุงููŽุฉูŽ ุนูู‚ูŽุงุจู ุงู„ู„ู‡ู ุŒ ุนูŽู„ูŽู‰ ู†ููˆุฑู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู„ู‡ู

Menjalankan perintah Allah

ุงู„ุชู‘ูŽู‚ู’ูˆูŽู‰ ุนูŽู…ูŽู„ูŒ ุจูุทูŽุงุนูŽุฉู ุงู„ู„ู‡ู

“Takwa adalah mengamalkan ketaatan kepada Allah/menjalankan perintah Allah…”

Allah Subhanahu wa Ta’ala memiliki perintah, terkadang perintah tersebut ada di dalam Al-Qurโ€™an, terkadang yang disebutkan oleh Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, dan dua-duanya adalah perintah Allah. Misalnya perintah Allah:

ูˆูŽุฃูŽู‚ููŠู…ููˆุง ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉูŽ ูˆูŽุขุชููˆุง ุงู„ุฒู‘ูŽูƒูŽุงุฉูŽ ูˆูŽุงุฑู’ูƒูŽุนููˆุง ู…ูŽุนูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุงูƒูุนููŠู†ูŽ

“Dan hendaklah kalian mendirikan shalat, membayar zakat, ruku’ bersama orang-orang yang ruku’ (yaitu shalat berjama’ah).” (QS. Al-Baqarah[2]: 43)

Ada di antara perintah tersebut sampai derajat wajib dan ada di antaranya yang sunnah. Maka takwa adalah melaksanakan ketaatan, menjalankan perintah Allah.

Mengharap rahmat dari Allah

Setelahnya beliau mengatakan:

ุฑูŽุฌูŽุงุกูŽ ุฑูŽุญู’ู…ูŽุฉู ุงู„ู„ู‡ู

Menjalankan perintah Allah tersebut karena mengharap rahmat dari Allah, bukan mengharap pujian dari manusia. Berarti dia ikhlas, bukan karena riya’ dan bukan karena sum’ah. Shalat karena Allah, menuntut ilmu karena Allah, berbakti kepada orang tua karena Allah, mentaati suami karena Allah.

Inilah yang dimaksud dengan ketakwaan.

Diatas petunjuk

Kemudian beliau mengatakan:

ุนูŽู„ูŽู‰ ู†ููˆุฑู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู„ู‡ู

“Diatas cahaya dari Allah,”

Artinya melakukan perintah Allah tersebut diatas petunjuk dari Allah. Yaitu maksudnya harus ada dalilnya. Menjalankan perintah, melakukan dzikir, melakukan shalat, melakukan puasa, harus sesuai dengan cahaya dan petunjuk dari Allah Subhanahu wa Taโ€™ala. Jangan sampai seseorang melakukan amalan tanpa ada dalilnya. Karena kalau sampai dia melakukan amalan tidak ada dalilnya, berarti belum terpenuhi sehingga bisa dinamakan dengan ketakwaan. Artinya itu bukan ketakwaan namanya.

Orang yang melakukan amalan sedangkan tidak pernah dilakukan amalan tersebut oleh Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, tidak pernah dilakukan oleh para sahabat, berarti ini bukan berdasarkan petunjuk dari Allah, dan ini tidak dinamakan dengan ketakwaan.

Kapan dinamakan takwa? Yaitu kalau amal shalih tersebut dilakukan karena ikhlas, mengharap rahmat Allah, mengharap pahala dari Allah, dan sesuai dengan petunjuk Allah Subhanahu wa Ta’ala yang tertera di dalam Al-Qur’an dan juga sunnah Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam.ย Ini baru bisa menjadi bekal selama di akhirat.

Adapun hanya sekedar banyak amalannya, tapi kalau tidak ikhlas atau tidak sesuai dengan petunjuk Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, tapi dia melakukan amalan-amalan yang baru yang tidak diajarkan oleh Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, maka ini tidak bisa menjadi bekal seseorang di akhirat, bahkan justru malah menjadi bencana, menjadi sebab dia diazab dan disiksa oleh Allah Subhanahu wa Taโ€™ala. Mungkin sebabnya adalah karena ketidakikhlasan dia. Karena Allah memerintahkan untuk ikhlas:

ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูู…ูุฑููˆุง ุฅูู„ุง ู„ููŠูŽุนู’ุจูุฏููˆุง ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูŽ ู…ูุฎู’ู„ูุตููŠู†ูŽ ู„ูŽู‡ู ุงู„ุฏูู‘ูŠู†ูŽ…

Tidaklah mereka diperintahkan kecuali untuk menyembah Allah dalam keadaan mengikhlaskan agama hanya untuk Allah.” (QS. Al-Bayyinah[98]: 5)

Disebutkan dalam hadits tiga orang yang kelak akan ia menjadi orang yang pertama kali dinyalakan neraka ini. Disebutkan tentang seorang penuntut ilmu, dan disebutkan orang yang berinfak, orang yang berjihad, tapi ternyata tiga golongan ini justru menjadi orang yang pertama kali dinyalakan api neraka dengan mereka. Disebutkan dalam hadits sebabnya adalah karena mereka tidak ikhlas dalam melakukan seluruh amalan tadi.

Penuntut ilmu tujuannya adalah supaya dikatakan sebagai seorang yang alim. Orang yang infaq tujuannya adalah ingin dikatakan sebagai orang yang dermawan. Berjihad dijalan Allah tujuannya adalah supaya dikatakan sebagai orang yang pemberani dan seterusnya. Karena tidak ikhlas, maka disiksa oleh Allah Subhanahu wa Taโ€™ala.

Atau seseorang melakukan amal shalih yang mungkin ikhlas, tapi dia membuat sesuatu yang baru di dalam agama ini. Dia beribadah tetapi tidak ada contohnya dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Ini juga menjadi sebab seseorang disiksa oleh Allah di dalam neraka. Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam mengatakan:

ูƒูู„ูŽู‘ ุจูุฏู’ุนูŽุฉู ุถูŽู„ุงูŽู„ูŽุฉูŒ ูˆูŽูƒูู„ูŽู‘ ุถูŽู„ุงูŽู„ูŽุฉู ูููŠ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑู

“Setiap kebid’ahan adalah kesesatan dan setiap kesesatan maka ini di dalam neraka.” (HR. An-Nasa’i, Ahmad, Abu Dawud, Ibnu Majah)

Yaitu pelakunya terancam disiksa dan diazab di dalam nerakanya Allah Subhanahu wa Taโ€™ala. Tapi ini baru saparuh dari ucapan Thalq bin Habib.

Meninggalkan kemaksiatan

Kemudian beliau mengatakan:

ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽู‚ู’ูˆูŽู‰ ุชูŽุฑู’ูƒู ู…ูŽุนู’ุตููŠูŽุฉู ุงู„ู„ู‡ู

Dan termasuk takwa, selain dia menjalankan perintah, meninggalkan kemaksiatan kepada Allah. Allah Subhanahu wa Ta’ala di dalam Al-Qur’an dan juga hadits menyebutkan larangan-larangan. Allah melarang kita melakukan kesyirikan:

ูˆูŽู„ูŽุง ุชูุดู’ุฑููƒููˆุง ุจูู‡ู ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง

Dan janganlah kamu mempersekutukanNya dengan sesuatupun.” (QS. An-Nisa'[4]: 36)

Allah melarang kita untukย berzina:

ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽู‚ู’ุฑูŽุจููˆุง ุงู„ุฒูู‘ู†ูŽุง…

Dan janganlah kamu mendekati zina...” (QS. Al-Isra'[17]: 32)

Allah melarang kita untuk memakan riba:

ู„ูŽุง ุชูŽุฃู’ูƒูู„ููˆุง ุงู„ุฑู‘ูุจูŽุง ุฃูŽุถู’ุนูŽุงูู‹ุง ู…ู‘ูุถูŽุงุนูŽููŽุฉู‹

Janganlah kalian memakan riba…” (QS. Ali ‘Imran[3]: 130)

Termasuk ketakwaan kepada Allah yang merupakan bekal kita di akhirat adalah meninggalkan kemaksiatan kepada Allah.

Takut siksaan Allah

Kemudian beliau mengatakan:

ู…ูŽุฎูŽุงููŽุฉูŽ ุนูู‚ูŽุงุจู ุงู„ู„ู‡ู

Ketika dia meninggalkan kemaksiatan tadi, yang ada di dalam hatinya adalah karena takut dengan siksaan Allah. Dia ingat bahwasanya Allah Subhanahu wa Taโ€™ala ุดูŽุฏููŠุฏู ุงู„ู’ุนูู‚ูŽุงุจู (sangat pedih siksanya). Sehingga dia pun berhenti dari kemaksiatan, sehingga diapun tidak jadi melakukan kemaksiatan. Berarti di sini dia melakukan ketakwaan.

Ketika dia meninggalkan kemaksiatan, niatnya adalah karena takut terhadap azab Allah. Sebagian orang meninggalkan kemaksiatan karena dia tahu bahasanya kalau saya melakukan ini jangan-jangan saya terkena penyakit ini, misalnya. Ana nanti darah tinggi atau gula darahnya naik. Berarti ini meninggalkan kemaksiatan tapi bukan karena takut dengan azab Allah, ini tidak bisa dinamakan dengan ketakwaan.

Diatas cahaya dari Allah

Sama maknanya dengan tadi, yaitu harus ada petunjuk/dalilnya. Jangan sampai seseorang mengharamkanย sesuatu yang dihalalkan oleh Allah. Dia meninggalkan/mengharamkan sesuatu padahal itu dihalalkan oleh Allah. Jangan sampai seorang mengharamkan tanpa ilmu/petunjuk. Karena kalau demikian yang dilakukan, maka tidak dinamakan dengan ketakwaan. Baru dinamakan ketakwaan apabila meninggalkan kemaksiatan, niatnya ikhlas karena Allah, karena takut terhadap azab Allah dan juga berdasarkan dalil.

Bukan berarti di sini kita harus hafal dalilnya, kalau tidak hafal dalilnya maka tidak dinamakan bertakwa, tidak demikian. Minimal kita pernah membaca, pernah mendengar, pernah tahu itu ada dasarnya.

Ini adalah ucapan Thalq bin Habib. Antum bisa melihat ucapan beliau dalam Kitab Al-Mushannaf yang ditulis oleh Ibnu Abi Syaibah.

Inti dari ucapan Thalq bin Habib Rahimahullah tadi, yang dimaksud dengan ketakwaan yang merupakan bekal kita menuju akhirat adalah menjalankan perintah Allah dan juga menjauhi larangan Allah dengan ikhlas dan sesuai dengan sunnah Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam.

Kalau dia menjalankan perintah Allah, berarti ikhlasnya adalah dengan mengharap rahmat Allah. Dia ingin disayangi oleh Allah, ingin dicintai oleh Allah, ini diberikan pahala oleh Allah Subhanahu wa Taโ€™ala, ingin masuk ke dalam surganya Allah. Dan ketika dia menjauhi larangan, maka ikhlasnya adalah kalau dia menjauhi larangan tersebut karena takut terhadap azab Allah.

Sesuai dengan sunnah Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam diambil dari kata “diatas cahaya dari Allah” yang disebutkan oleh beliau tadi dua kali. Harus ada petunjuknya dari Allah.

Cara Meraih Ketakwaan

Menit ke-50:02 Cara meraih ketakwaan..

Video Muhadhoroh Kubro Ke 3 – Bekal Menuju Akhirat

Sumber video: HSI TV

Komentar

WORDPRESS: 0
DISQUS: