Ceramah Singkat Tentang Berbakti Kepada Orang Tua

Ceramah Singkat Tentang Berbakti Kepada Orang Tua

Berikut ini adalah kumpulan materi Ceramah Singkat Tentang Berbakti Kepada Orang Tua Beserta Dalilnya.

Ceramah Singkat Tentang Berbakti Kepada Orang Tua

1. Takwa Kepada Allah Dengan Berbakti Kepada Orang Tua

Takwa kepada Allah tentang orang tua kita. Berbicara orang tua, antum perhatikan orang tua atau tidak? Banyak anak-anak yang dia tidak memperhatikan orang tuanya. Apakah dia remaja, dia pemuda, dia sudah punya istri, dia punya anak, dia tetap wajib berbuat baik kepada orang tuanya. Tidak ada alasan yang lain, tetap orang tuanya nomor satu.

Meskipun anaknya dia lima atau sepuluh, kita sebagai anak tetap wajib. Mestinya kita berlomba-lomba. Umpamanya ada orang tua kita yang punya anak lima atau sepuluh, jangan kita katakan: “Gantian kita berbuat baik,” tidak demikian, mestinya kita berfikir: “Saya punya orang tua, saya ingin berbuat baik terus sampai akhir hayat saya.” Meskipun ada saudara kita yang lain, bagaimana kita berlomba apa yang bisa kita lakukan untuk orang tua kita yang terbaik sampai dia menjelang meninggal dunia, apa yang bisa kita lakukan sampai dia wafat. Mestinya begitu.

Kadang-kadang tidak demikian. Ketika dia memiliki saudara lima misalnya, dia menganggap bahwa yang lain dulu yang berbuat baik. Bahkan ada yang berfikir: “Dulu saya, rumah sakit saya yang bayar, sekarang giliran yang lain.” Kita tidak boleh seperti itu kepada orang tua, tidak boleh hitungan kepada orang tua. Apa yang bisa kita lakukan buat orang tua, kita berbuat baik kepada orang tua. Berlomba-lomba untuk berbuat baik. Sebab banyak anak-anak yang tidak berbuat baik kepada orang tuanya dan mengandalkan saudaranya yang lain.

Kita seharusnya berlomba-lomba, kita ingin mencari pahala akhirat atau tidak? Kesempatan kita, orang tua adalah jalan kita menuju surga. Kapan lagi kita berbuat baik? Kalau sudah ngaji, antum harus bertakwa kepada Allah tentang orang tua. Apa yang bisa kita lakukan dari perbuatan baik, lakukan, jangan ditunda!

Antum bisa lihat nanti ayatnya dalam surat Al-Isra[17]: 23-24 tentang berbuat baik kepada orang tua, tidak boleh berkata “Ah”, tidak boleh berkata “Uff”, tidak boleh menengking, tidak boleh menghardik.

Jadi, berlomba-lomba. Antum ingat, untuk berbuat baik kepada orang tua jangan itungan, apa yang bisa kita lakukan, maka lakukan. Meskipun uang kita habis jutaan atau milyaran untuk berbuat baik kepada orang tua kita, tidak ada masalah, Allah akan ganti yang lebih baik. Jangankan kita, antum lihat orang-orang kafir saja yang berbuat baik kepada orang tua, luar biasa dikasih kehidupannya oleh Allah. Ini padahal orang kafir, apalagi orang Islam yang taat kepada Allah dan berbuat baik kepada orang tua. Sebab Allah kaitkan:

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا

Allah mewajibkan tidak boleh kalian beribadah melainkan hanya kepada Allah dan berbuat baik kepada orang tua.” (QS. Al-Isra[17]: 23)

Allah juga berfirman:

وَاعْبُدُوا اللَّـهَ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا ۖ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا…

Beribadahlah kepada Allah, jangan berbuat syirik, dan berbuat baiklah kepada orang tua…” (QS. An-Nisa[4]: 36)

Baca Juga:  Ceramah Singkat Tentang Sedekah di Bulan Ramadhan

Jadi, pada orang tua, ini adalah kesempatan. Selama kita masih ada umur, lakukan terus. Kalau bisa kunjungan ke orang tua setiap hari, maka lakukan tiap hari. Jika tidak bisa setiap hari, lakukan tiap pekan. Jika tidak bisa setiap pekan, lakukan tiap bulan kalau jauh di luar kota. Artinya ini harus terus berbuat baik dengan apa yang bisa kita lakukan.

Jangan datang ke orang tua menyusahkan mereka. Ada anak yang sudah dari kecil dia dibiayai hidupnya sampai dewasa sampai nikah, setelah itu dia datang ke orang tua menyusahkan. Jangan demikian. Apa yang kita bisa bawa untuk orang tua kita, apa yang menggirangkan dia, menyenangkan dia. Umpamanya kita mampu dan dia minta umroh, maka berangkatkan umroh. Kita ada uang dan dia minta haji, berangkatkan haji. Ini tidak ada masalah dan Allah akan ganti yang lebih baik.

Kalau kita infak kepada orang lain pasti Allah akan ganti, apalagi kepada orang tua kita?

Video Taqwa Kepada Allah Dengan Berbakti Kepada Orang Tua :: Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas

2. Keistimewaan Berbakti Kepada Orang Tua

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menganggap bahwa berbakti kepada orang tua itu adalah merupakan jihad. Sebagaimana ada seorang pemuda meminta izin kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam untuk ikut berjihad. Lalu Rasulullah bertanya:

أَحَيٌّ وَالِدَاكَ؟

“Apakah kedua orang tuamu itu masih hidup?”

Pemuda itu menjawab: “Masih wahai Rasulullah.” Lalu kata Rasulullah:

ارْجِعْ فَفِيهِما فَجَاهِدْ

“Pulanglah dan berjihadlah kepada orang tuamu itu.”

Bakti kita kepada orang tua dinilai jihad. Subhanallah..

Bahkan bakti kita kepada orang tua sangat besar pahalanya disisi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Karena bakti kepada orang tua diberikan balasan oleh Allah di dunia dan akhirat. Sebagaimana durhaka kepada orang tua diberikan balasan di dunia dan akhirat. Kata Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

اثْنَانِ يُعَجِّلُهُمَا اللَّهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ : الْبَغْيُ وَعُقُوقُ الْوَالِدَيْنِ

“Ada dua dosa yang Allah percepat sangsinya di dunia dan di akhirat: kedzaliman dan durhaka kepada orang tua kita.” (HR. Ath-Thabrani)

Maka setiap kita tentu berfikir bagaimana sikap kita kepada orang tua kita. Kita Alhamdulillah selama ini sudah banyak mengkaji ilmu-ilmu Islam, kita Alhamdulillah sudah mengetahui banyak sekali dalil-dalil tentang bagaimana pentingnya berbakti kepada orang tua. Namun memang, suatu amal itu semakin besar pahalanya semakin berat.

Besar pahalanya berbakti kepada orang tua, tapi ternyata godaan setan untuk melaksanakannya berat juga. Apalagi kalau antum -Subhanallah- dicoba dan diuji oleh Allah dengan orang tua yang apa nyebelin, orang tua yang keras, orang tua yang suka sumpah serapah.

Ada lagi seorang anak diuji dengan orang tua yang sudah tua dan dia tidak mampu apa-apa, bisanya hanya marah-marah. Demi Allah, ini ujian yang berat buat anda dan buat kita. Diuji kita bagaimana bakti kita kepada orang tua kita. Padahal kewajiban kita sebagai seorang anak berusaha bagaimana caranya berbuat ihsan kepada orang tua kita.

Maka mentaati kedua orang tua kita dalam perintah-perintahnya selama itu tidak menyelisihi perintah Allah dan RasulNya.

Video Mutiara Hikmah: Keistimewaan Berbakti Kepada Orang Tua – Ustadz Badrusalam, Lc.

Baca Juga:  Materi Kultum Singkat Untuk Pemula: Merenungi Kebesaran Allah

3. Tetaplah Berbakti kepada Orang Tua

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman di dalam surat Luqman ayat 15:

وَإِن جَاهَدَاكَ عَلَىٰ أَن تُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلَا تُطِعْهُمَا ۖ وَصَاحِبْهُمَا فِي الدُّنْيَا مَعْرُوفًا…

Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik...” (QS. Luqman[31]: 15)

Ayat ini memberikan pelajaran kepada kita sebuah pelajaran yang berarti. Sebagai seorang anak, tetaplah berbakti kepada kedua orang tua, meskipun orang tuamu berbuat buruk kepadamu. Sebagai seorang anak, tetaplah gauli orang tuamu dengan kebaikan, meskipun orang tuamu sangat mendzalimimu.

Aku tetap berbakti kepada kedua orang tua meskipun mereka berbuat dzalim.

Ceramah Singkat: Tetaplah Berbakti kepada Orang Tua – Ustadz Ahmad Zainuddin, Lc.

4. Cara Berbakti kepada Orang Tua yang Telah Meninggal

Berkaitan dengan berbakti kepada kedua orang tua kita, orang tua kita itu adalah tiket surga yang paling dekat sama kita, yang paling murah, yang paling mudah. Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan:

رَغِمَ أَنْفُ ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ

“Orang ini celaka, orang ini celaka, orang ini celaka,”

Siapa dia yang celaka?

مَنْ أَدْرَكَ أَبَوَيْهِ عِنْدَ الْكِبَرِ ، أَحَدَهُمَا أَوْ كِلَيْهِمَا فَلَمْ يَدْخُلِ الْجَنَّةَ

“Seorang anak yang mendapati bapak dan ibunya sudah tua renta, satu atau dua duanya, lalu ternyata tidak bisa masuk surga lewat situ.” (HR. Muslim)

Kalau pintu yang di dalam rumah engkau tidak bisa masuk surga, engkau mau cari pintu yang mana?

Kita berbuat baik kepada orang tua, paling tidak, ada perasaan membalas budi. Sehingga ketika kita berbuat baik itu, ada dorongan yang lebih besar, daripada berbuat baik kepada orang yang tidak pernah berbuat baik sama kita. Kalau kita tidak bisa berbuat baik sama orang tua kita, Allahu akbar.

Bagaimana cara berbakti kepada orang tua kita?

Apabila mereka masih hidup, banyak-banyak engkau memberikan hadiah kepada orang tuamu. Kalau punya kelebihan rezeki, kasih orang tuanya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

يَسْأَلُونَكَ مَاذَا يُنفِقُونَ

Orang-orang bertanya apa dan kepada siapa mereka berinfak?

Allah mengatakan:

قُلْ مَا أَنفَقْتُم مِّنْ خَيْرٍ فَلِلْوَالِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ

Katakan kepada mereka: ‘harta yang kalian infakkan yang paling berhak mendapatkan adalah kedua orang tua, baru kerabat kita.’” (QS. Al-Baqarah[2]: 215)

Kadangkala kita baik sama orang lain, tapi sama orang tua tidak baik.

Kunjungin orang tua. Kalau antum tinggal satu kampung, kunjungi tiap hari, setiap hari datang ke orang tuamu. Ketika mau kerja datang, ketika pulang kerja datang. Abu Hurairah Radhiyallahu Ta’ala ‘Anhu setiap keluar masuk rumahnya beliau mesti datang ke ibuny, ketika pulang pun datang ke ibunya. Dan kita kalau bisa melakukan melakukan itu, lakukan itu.

Kemudian biasanya orang tua yang khawatir sama anaknya, tapi anak tidak khawatir sama orang tuanya. Maka yang sering telepon itu anak atau orang tua? Jawabnya adalah orang tua. Kadang kala kita tidak urusan.

Dan para jama’ah, satu ibu bisa merawat sepuluh anak, tapi sepuluh anak belum tentu bisa merawat satu ibu. Ibu kita merawat kita dengan cinta dan kasih sayang, kadangkala kita merawat orang tua kita karena terpaksa. Maka berusahalah antum untuk merawat ibu antum. Kalau dia sakit datang ke ibu. Kemudian yang tinggal di luar kota, datang ke ibunya. Kalau bisa tiap bulan, datang setiap bulan.

Baca Juga:  Ceramah Singkat: Menjadi Anak Sholeh & Solehah

Jangan takut habis duitnya. Allahu akbar..

Salah satu cara memperbanyak rezeki adalah silaturrahim. Ketika engkau datang dan keluarkan uang satu juta untuk perjalanan, Allah ganti. Tapi kita kadang kala kurang percaya. Maka datang ke orang tua.

Tatkala mereka telah meninggal dunia, doakan kedua orang tua kita, sekali-kali antum datang ke kuburannya untuk mendoakan abah dan ibu antum dalam setiap waktu, kemudian kita bisa bersedekah untuk orang tua kita yang meninggal dunia. Umpamanya kita dapat warisan, maka sebagian warisan wakaf masjid buat orang tua kita, itu termasuk amalan yang sampai kepada orang yang meninggal dunia.

Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam pernah ditanya oleh seorang sahabat, dalam hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari dalam kitab Adabul Mufrad. Seorang sahbat bercerita: “Ya Rasulullah, ibuku ini meninggal dunia belum sempat berwasiat.” Sehingga semua uangnya menjadi warisan. Kalau berwasiat sebagian uangnya berarti jadi wasiat. Kata sahabat tersebut: “Apa kira-kira bisa kalau aku bersedekah buat ibuku?” Maka jawab Rasulullah: “Bisa, bersedekahlah engkau untuk ibumu.”

Kemudian termasuk berbuat baik kepada orang tua yang meninggal dunia adalah kita menjaga hubungan dengan teman-teman dan kerabat baik orang tua kita. Biasanya kalau bapak sudah meninggal, hubungan kita sama paman menjadi jauh, hubungan kita sama bibi jadi jauh, kadangkala dulu umpamanya dia tinggal di Surabaya, bapak dan paman-pamannya masih ada di sana. Ketika bapaknya meninggal, putus hubungan itu. Jika ditanya kenapa tidak pernah ke Surabaya lagi, dijawab bahwa sudah tidak ada siapa-siapa lagi. Allahu akbar, apakah paman dan bibi itu bukan kerabat bapaknya? Itu tetap kita berbuat baik kepada mereka. Karena itu termasuk berbakti kepada bapak dan ibu kita.

‘Abdullah bin ‘Umar bin Khattab, pernah dia satu hari dalam perjalanan ke Mekah. Dia naik unta dan dia punya keledai. Kalau capek naik unta maka dia naik keledai. Dalam perjalanan dia bertemu dengan Badui. ‘Abdullah bin ‘Umar menghadiahkan surban dan keledainya kepada Badui tersebut. Orang-orang bertanya kenapa dia memberi begitu banyak kepada dia? Padahal orang Badui ini diberikan dua dirham saja mereka sudah senang. Apa kata ‘Abdullah bin ‘Umar? Bahwa bapaknya orang ini adalah sohibnya bapakku, dan aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ مِنْ أَبَرِّ الْبِرِّ صِلَةُ الرَّجُلِ أَهْلَ وُدِّ أَبِيهِ

“Termasuk kebaktian yang paling maksimal itu adalah seorang berbuat baik kepada teman-teman yang dikasihi oleh orang tuanya.”

Antum jangan putus hubungan dengan teman-teman ibu antum, teman-teman bapak antum, apalagi kerabat mereka.

Video Konsultasi Syariah: Cara Berbakti kepada Orang Tua yang Telah Meninggal – Ust. Syafiq Riza Basalamah

Mari turut menyebarkan link Ceramah Singkat Tentang Berbakti Kepada Orang Tua di media sosial yang Anda miliki, baik itu facebook, twitter, atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pintu kebaikan bagi yang lain. Barakallahu fiikum..

 

COMMENTS

Saudaraku, silahkan login atau daftar terlebih dahulu ya. Barakallahu fiik.
%d blogger menyukai ini: