Ceramah Singkat Tentang Sabar: Apakah Sabar Ada Batasnya?

Ceramah Singkat Tentang Sabar: Apakah Sabar Ada Batasnya?

Berikut pembahasan Ceramah Singkat Tentang Sabar: Apakah Sabar Ada Batasnya? yang disampaikan Ustadz Abu Yahya Badrusalam Hafidzahullahu Ta’ala. Tran

Materi Kultum Singkat Yang Menarik: Beriman Dikala Sendiri
Materi Kultum Ramadhan: Kata-Kata Ramadhan Terakhir
Kultum Ramadhan Singkat: Menyambut 10 Malam Terakhir

Berikut pembahasan Ceramah Singkat Tentang Sabar: Apakah Sabar Ada Batasnya? yang disampaikan Ustadz Abu Yahya Badrusalam Hafidzahullahu Ta’ala.

Silahkan daftar atau login(GRATIS) terlebih dahulu untuk men-copy.. Barakallahu fiikum..

Transkrip Ceramah Singkat Tentang Sabar: Apakah Sabar Ada Batasnya?

Kata orang, kesabaran itu ada batasnya. Apa benar kesabaran itu ada batasnya? Tentu ini menjadi sebuah tanda tanya besar. Allah سبحانه وتعالى di dalam Al-Qur’an memerintahkan kita untuk sabar. Dalam ayat-ayat diantaranya Allah berfirman:

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱصۡبِرُواْ وَصَابِرُواْ وَرَابِطُواْ

“Hai orang iman bersabarlah dan berusahalah terus untuk bersabar….. ” {QS. Ali Imron:200}

Allah mencintai orang-orang yang sabar

Tidak ada dalam Al-Qur’an tidak pula dalam hadits nabi ﷺ, bahwa Allah memberikan batasan bahwa manusia untuk sabar itu ada batasnya. Seringkali kita mendengar ada orang berkata, “Sampai kapan kita bersabar?” Bahkan mungkin ada orang yang berkata, “Kesabaran aku sudah habis.” dll.

Subhanallahu, saudaraku…!

Ketika Rasulullah ﷺ mengabarkan tentang adanya pemimpin-pemimpin yang mereka itu tidak berhukum dengan hukum Allah, mereka lebih mementingkan dirinya dari pada rakyatnya. Beliau ﷺ bersabda,

إنَّهَا سَتَكُوْنُ بَعْدِيْ أَثَرَة

“Sesungguhnya akan muncul ‘atsarah'” (HR. Muslim no. 1843)

Siapa itu (atsarah)? Yaitu pemimpin-pemimpin yang lebih mementingkan dirinya dari pada rakyatnya. ”
Kemudian Rasulullah ﷺ bersabda; apa kata Rasulullah ﷺ ”

إصْبِرُوا

“Bersabarlah kamu!”

Sampai kapan?

فاصْبِرُوا حَتَّى تَلْقَوْنِي عَلَى الْحَوْضِ

“Maka bersabarlah sampai kamu bertemu denganku di telaga haud” (HR. Muslim no. 3132)

Ngaji:
Materi Kultum Singkat Padat Jelas: Tanda Disayang Allah

Di sini Rasulullah ﷺ menyuruh kita untuk bersabar. Sampai kapan? Apakah Rasulullah ﷺ mengatakan sabar ada batasnya? Tidak!!

Rasulullah ﷺ mengatakan,“Bersabarlah sampai kamu bertemu denganku di telaga haud! ”

Berarti sabar itu akhi, sampai akhir hayat!

Kita manusia, hidup di dunia tak lepas dari yang namanya ujian dan cobaan. Setiap manusia diberikan oleh Allah سبحانه وتعالى ujian dengan berbagai macam ragam-ragamnya.

Ada orang yang diberikan ujian oleh Allah dengan penderitaan, kesengsaraan, ada orang yang Allah berikan ujian dengan kekayaan. Masing-masing orang diuji kesabarannya. Orang yang menderita dengan sakit diuji kesabaran untuk menghadapi sakit, orang yang menderita kesusahan dan kesulitan diuji kesabarannya dengan kekurangan harta, orang yang diberikan oleh Allah kekayaan dan kesenangan diuji oleh Allah kesabarannya untuk menghadapi syahwat dia. Karena semakin senang, semakin banyak fasilitas, seseorang terkadang lebih mengikuti syahwatnya.

Manusia diuji selama hidup dia, dalam kehidupan dia. Dengan apa? Dengan perintah, dengan larangan. Allah memerintahkan kita shalat, zakat, puasa dan haji. Allah juga melarang kita berzina, judi dan melarang berbagai macam larangan-larangan lainnya. Sampai kapan? Jawabnya satu, sampai akhir hayat, sampai kita mati.

Bolehkah kita berkata, “Sampai kapan saya bersabar untuk shalat?” Misalnya ada orang mengatakan “Kan kesabaran ada batasannya, jadi saya shalat pun ada batasanya dong?”

Subhanallah .. tidak ya akhi !

Kita sabar sampai akhir hayat kita. Selama kita beriman kepada Allah kita butuh kesabaran.

Ali bin Abu Thalib Radhiyallahu ‘Anhu berkata,

الصَّبْرُ مِنَ الإِيمَانِ بِمَنْزِلَةِ الرَّأْسِ مِنَ الْجَسَدِ ، فَإِذَا ذَهَبَ الصَّبْرُ ذَهَبَ الإِيمَانُ.

Ngaji:
Materi Kultum Singkat: Etos Kerja Dalam Islam

“Sabar bagi keimanan laksana kepala dalam tubuh. Apabila kesabaran telah lenyap maka lenyap pulalah keimanan.” (HR. Ibnu Abi Syaibah dalam Mushannafnya [31079] dan al-Baihaqi dalam Syu’ab al-Iman [40], bagian awal atsar ini dilemahkan oleh al-Albani dalam Dha’if al-Jami’ [3535], lihat Shahih wa Dha’if al-Jami’ as-Shaghir [17/121] software Maktabah asy-Syamilah)

Sebagaimana badan tidak akan hidup tanpa kepala, demikian pula iman tak akan pernah hidup tanpa kesabaran.

Bagaimana tidak? Sementara kita beriman kepada Allah sepanjang hayat kita, selama kita hidup, kita terus sabar menjalankan perintah Allah, menjauhi larangan-larangan Allah, bahkan hidup pun tak lepas dari berbagai macam ujian, ujian, ujian. Allah mengatakan:

وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً

Dan kami uji kalian dengan keburukan, kesenangan sebagai fitnah untuk kalian.” {QS. Al Anbiya’ :35}

Allah juga berfirman,

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ

Sungguh kami akan uji kalian dengan sedikit rasa takut, rasa lapar, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan.

Lalu Allah mengatakan,

وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

Bergembiralah untuk orang-orang yang sabar

Siapa dia?

الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ) ١٥٦(

Yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka berkata, “kami milik Allah dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Allah.” {QS. Al Baqoroh :155-156}

Seakan isyarat bahwa kita bersabar sampai kita kembali kepada Allah سبحانه وتعالى.

Kata siapa sabar itu ada batasnya?

Rasulullah  ﷺ bersabda,

وَمَنْ يَتَصَبَّرْ يُصَبِّرْهُ اللَّهُ

Siapa yang berusaha untuk sabar maka Allah akan berikan atau Allah akan jadikan dia sabar” (HR. Abu Dawud)

Ngaji:
Kultum Singkat Tentang Ikhlas: Pentingnya Ikhlas Selama Bulan Ramadhan

Anda pernah melihat karet?

Karet itu apabila kita tarik, dia semakin panjang dan semakin panjang, itulah kesabaran. Ketika kita semakin melatih diri kita dengan kesabaran, semakin kita pun terbiasa dengan kesabaran.

Seseorang yang terbiasa dengan penderitaan, ia bahkan mungkin merasakan penderitaan itu sebagai sebuah kenikmatan. Tapi ketika seseorang tidak terbiasa dengan penderitaan, dia tidak sabar. Itulah rupanya yang menyebabkan dia tidak sabar.

Oleh karena itu, saudaraku..

Aneh, kalau ada orang berkata, “sabar itu ada batasnya”. Dan aneh apabila ada orang yang berkata, “kesabaran saya sudah habis”. Itu menunjukan dia tidak sabar. Sebab kalau dia sabar, dia akan senantiasa menahan dirinya.

Tentu pondasi kesabaran adalah keyakinan kita kepada Allah dan hari akhirat. Sebab ketika seorang hamba mengharapkan apa yang ada di sisi Allah berupa pahala dan surga yang ada di akhirat, maka itu sesuatu yang luar biasa. Itulah yang menyebabkan kita bisa bersabar menghadapi berbagai macam ujian dan cobaan.

Kenapa demikian? Karena kita mengharapkan sesuatu yang lebih, yaitu berupa pahala akhirat dan surga yang kita dambakan.

Rasulullah ﷺ bersabda :

فاصْبِرُوا حَتَّى تَلْقَوْنِي عَلَى الْحَوْضِ

Maka bersabarlah sampai kamu bertemu kepada di telaga haud.” (HR. Bukhari)

Nah menurut anda, masihkah kesabaran itu ada batasnya? Sabar ya mas!

Video Ceramah Singkat Tentang Sabar: Apakah Sabar Ada Batasnya?

Materi ceramah singkat ini diambil dari video rekaman Yufid TV dengan judul asli Ceramah Singkat: Masihkah Kesabaran Itu Ada Batasnya? – Ustadz Badrusalam, Lc.

Diperiksa dan diterbitkan oleh: Dedi Purnomo Abu Zaid

COMMENTS

WORDPRESS: 0
Login/daftar untuk men-copy (GRATIS)