Hadits Arbain ke-13 : Hadits tentang Cinta dan Kesempurnaan Iman

Hadits Arbain ke-13 : Hadits tentang Cinta dan Kesempurnaan Iman

pandai mendengar

Tulisan tentang “Hadits Arbain ke-13 : Hadits tentang Cinta dan Kesempurnaan Iman” ini adalah ringkasan yang bisa kami ketik dari kajian Kitab Al-Arba

Muqaddimah 1 Silsilah Amalan Dan Penyakit Hati
Materi 7 – Faedah Ikhlas ke-4
Materi 40 – Keutamaan dan Urgensi Tawakal kepada Allah

Tulisan tentang “Hadits Arbain ke-13 : Hadits tentang Cinta dan Kesempurnaan Iman” ini adalah ringkasan yang bisa kami ketik dari kajian Kitab Al-Arba’in An-Nawawiyah yang disampaikan oleh Ustadz Anas Burhanuddin, M.A. hafizhahullahu ta’ala.

Hadits Arbain ke-13 : Hadits tentang Cinta dan Kesempurnaan Iman

 

عَنْ أَبِي حَمْزَةَ أَنَسٍ بْنِ مَالِكٍ رضي الله عنه, خَادِمِ رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ : لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبُّ لِأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ.

Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik Radhiyallahu ‘Anhu, pelayan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, beliau bersabda, “Tidak beriman salah seorang dari kalian hingga ia mencintai untuk saudaranya segala (kebaikan) yang dicintainya untuk dirinya sendiri.” (HR. Bukhari No. 13 dan Muslim No. 45)

 

Kesimpulan Isi Hadits

  1. Memperlakukan orang lain dengan cara yang baik, sebagaimana kita ingin diperlakukan baik-baik oleh orang lain.
  2. Hadits ini juga menyiratkan tentang keharusan membenci untuk orang lain dengan apa yang kita benci untuk diri kita sendiri. Jadi jika tidak suka dizhalimi, maka jangan melakukan kezhaliman kepada orang lain.
  3. Keutamaan Anas bin Malik Radhiyallahu ‘Anhu.
  4. Islam menuntut kita untuk mencintai bagi saudara kita apa yang kita cintai untuk diri sendiri. Dan membenci untuk mereka apa yang kita benci untuk diri kita sendiri.
  5. Iman yang dinafikan dalam hadits ini adalah kesempurnaan iman yang wajib. Jika kita belum sampai kepada level tersebut, maka berarti iman kita belum sempurna dan (menurut sebagian ulama) kita masih berdosa. Hendaknya kita selalu mawas diri dan selalu berusaha memperbaiki diri sendiri.
  6. Mencintai di sini adalah sebuah amalan hati. Ketika mendapat kebaikan di dunia, maka kita juga mengharapkan orang lain mendapatkan hal yang sama. Berharap saudara kita juga mendapatkan kenikmatan yang sama. Bukan berarti kita harus berbagi atau memberikan sesuatu barang yang kita miliki. Meskipun hal itu adalah baik, namun itu bukanlah kewajiban yang dimaksud pada hadits ini.
  7. Iman umat Islam itu bertingkat-tingkat (berbeda-beda). Dan iman itu juga bertambah dan berkurang. Bertambah dengan kebaikan, dan berkurang dengan dosa dan maksiat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Wallahu a’lam.

Mp3 kajian hadits arbain ke-13 : Hadits tentang Cinta dan Kesempurnaan Iman

Sumber audio: radiorodja.com

Mari turut menyebarkan catatan kajian “Hadits Arbain ke-13 : Hadits tentang Cinta dan Kesempurnaan Iman” ini di media sosial yang Anda miliki, baik itu facebook, twitter, atau yang lainnya. Semoga bisa menjadi pintu kebaikan bagi kita semua. Barakallahu fiikum..

 

Komentar

WORDPRESS: 0