Khutbah Jumat Akhir Ramadhan Singkat: Sampai Garis Finish

Khutbah Jumat Akhir Ramadhan Singkat: Sampai Garis Finish

Berikut pembahasan Khutbah Jumat Akhir Ramadhan Singkat: Sampai Garis Finish yang disampaikan Ustadz Syafiq Riza Basalamah Hafidzahullahu Ta'ala. Tra

Materi Kultum Akhir Ramadhan Singkat: Sedih Di Hari Fitri
Materi Kultum Ramadhan: Kata-Kata Ramadhan Terakhir
Kultum Ramadhan Singkat: Menyambut 10 Malam Terakhir

Berikut pembahasan Khutbah Jumat Akhir Ramadhan Singkat: Sampai Garis Finish yang disampaikan Ustadz Syafiq Riza Basalamah Hafidzahullahu Ta’ala.

Silahkan daftar atau login(GRATIS) terlebih dahulu untuk men-copy.. Barakallahu fiikum..

Transkrip Khutbah Jumat Akhir Ramadhan Singkat: Sampai Garis Finish

إنَّ الـحَمْدَ لِلّهِ نَـحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُـحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُه

وحبيبه وخليله صلوات ربي وسلامه وبركاته عليه، وعلى اله واصحابه اجمعين

اما بعد

فَيَا عِبَادَ الله اُوْصِيْكُمْ وَإِياَّيَ نَفْسِ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

قال الله تبارك وتعالى يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ

Wahai orang-orang yang beriman, Allah memanggil kita. Allah menyeru kita, berulang-ulang kali Allah panggil kita dalam kitabNya, tapi adakah telinga yang mau mendengar? Hati yang mau sadar dan mencerna panggilan Allah? Allah mengatakan:

اتَّقُوا اللَّـهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

Bertakwalah kalian kepada Allah dengan sebenar-benarnya taqwa.

Sering kita mendengar ucapan itu. Tapi sudahkah kita berubah menjadi orang yang bertakwa?

Bukan hanya status yang dirubah, tapi hati yang penuh dengan ketaqwaan, mematuhi perintah Allah, menjauhi laranganNya, mensyukuri nikmat yang Allah berikan yang tidak melupakannya. Dan Allah mengatakan:

وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

Janganlah kalian mati kecuali dalam kondisi Islam.

Ketahuilah yang menjadi standar kebaikan manusia itu penutupnya, bukan awalnya. Proses memang penting, tapi tetap penutup dari proses tersebut akan menjadi penentu apakah dia termasuk orang-orang yang sukses atau dia akan menjadi orang-orang yang merugi?

Ahibbati fillah! 

Ramadhan hampir pergi dari kita!

Baru beberapa hari yang lalu kita mendengar ucapan-ucapan tahniah, ucapan-ucapan selamat di pinggir jalan, di kantor, di manapun kita melihat, Marhaban Ya Ramadhan. Tapi Subhanallah, kiranya sudah 19 hari kita berpuasa. Dia pergi meninggalkan kita begitu cepatnya.

Ada sebagian yang telah memenuhi Ramadhannya dengan amalan-amalan yang indah. Tapi tidak sedikit yang meremehkan Ramadhan. Bahkan sebagian sudah menyelesaikan ibadah puasanya. Ingat, yang menjadi standar Antum sukses atau tidak di Ramadhan sekarang ini adalah penutupnya.

Ahibbati fillah! 

Coba kita lihat baginda Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, apa yang sebenarnya beliau lakukan di 10 hari terakhir? Puncak dari Ramadhan.

Ngaji:
Ceramah Singkat Tentang Sedekah di Bulan Ramadhan

Istrinya, ‘Aisyah Radhiyallahu Ta’ala ‘Anha, dia menceritakan bagaimana suaminya. Ini bukan cerita orang, bukan sebuah pencitraan yang ditampakkan di depan manusia. Bukan! Ini teman tidurnya yang bercerita.

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَجْتَهِدُ فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مَا لَا يَجْتَهِدُ فِي غَيْرِهِ

“Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam pada sepuluh hari yang akhir sangat bersungguh-sungguh, sesuatu yang tidak beliau lakukan pada hari-hari yang lain.” (HR. Muslim)

Apakah kita sudah mempersiapkan diri atau kita sudah mulai lemas? Semangat kita mulai kendur, tidak seperti di awal Ramadhan. Beliau ‘Alaihish Shalatu was Salam tidak hanya beribadah untuk dirinya sendiri. Beliau memikirkan keluarganya. Beliau bangunkan istrinya, beliau bangunkan putrinya, beliau bangunkan menantunya, sambil beliau mengencangkn sarungnya, meninggalkan istri-istrinya.

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَخَلَ الْعَشْرُ أَحْيَا اللَّيْلَ وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ وَجَدَّ وَشَدَّ الْمِئْزَرَ

“Ketika Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memasuki sepuluh terakhir, maka beliau menghidupkan malam-malamnya dan membangunkan keluarganya serta mengencangkan ikatan sarungnya” (HR. Muslim)

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, manusia yang termulia, yang telah diampuni dosa-dosa dia, yang lalu dan yang akan datang, beliau membangunkan keluarganya. Beliau bangunkan istrinya untuk turut beribadah. Beliau datang ke rumahnya Fatimah, beliau datang ke rumahnya Ali bin Abi Thalib, beliau membangunkan keduanya mengatakan:

أَلَا تُصَلِّيَانِ

“Apakah kalian berdua tidak mau shalat?” (HR. Bukhari)

Ini waktunya berlomba-lomba! Belum selesai Ramadhan ini. Beliau kencangkan sarungnya, beliau bersungguh-sungguh semangat. Sebagian kita, di sepuluh hari terakhir dia kendurkan sarungnya, dia sibuk dengan makan, dia sibuk dengan membuat kue, kegiatan-kegiatan yang seharusnya dia tunda.

Beliau hidupkan malam dengan apa?

Dua puluh hari yang awal Ramadhan ‘Aisyah menceritakan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mencampur shalat malamnya dengan tidur. Tapi di sepuluh hari terakhir, beliau menghidupkan malam. Demi untuk mendapatkan hasil yang paling sempurna, beliau tinggalkan rumahnya, beliau tinggalkan ranjangnya, beliau tinggalkan keluarganya untuk datang ke rumah Allah ‘Azza wa Jalla, i’tikaf di sana.

Dalam setahun ada 356 hari. Sepuluh hari Ramadhan berpisah dari rumahnya untuk mendekatkan diri kepada Allah ‘Azza wa Jalla.

Ahibbati fillah..

Kita masih ada sisa-sisa hari yang perlu kita perjuangkan. Di situ ada satu malam yang kata Allah ‘Azza wa Jalla:

خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ

Lebih baik dari seribu bulan.” (QS. Al-Qadr[97]: 3)

Ngaji:
Tafsir dan Faidah Ayat Puasa - Khutbah Jum'at Tentang Puasa Ramadhan Singkat

Kita bisa melihat bagaimana semangatnya orang bekerja tatkala dijanjikan gaji berlipat ganda. Kita lihat karyawan-karyawan yang dijanjikan apabila engkau tetap di kantor selama sepuluh hari ketika libur, maka akan aku lipat gandakan sepuluh bulan gaji, aku lipatkan seratus bulan gaji, aku lipatkan seribu bulan. Bagaimana kalau ini Rabbul ‘Alamin yang menawarkan kepada kita? Satu malam jama’ah.

Kalau kiranya Antum di malam-malam 10 hari terakhir kurang semangat, jangan lupa di malang 23, jangan lupa di malam 25, jangan lupa di malam 27, harapan semakin besar dan kita perlu mempersiapkan diri dari sekarang.

Kebanyakan orang mempersiapkan diri untuk lebaran, mempersiapkan diri untuk mudik, dia beli tiket berbulan-bulan sebelum acara tersebut. Tapi untuk Lailatul Qadar, apa yang sudah kita persiapkan? Apa yang sudah kita pesan di malam itu?

Ahibbati fillah..

Allah ‘Azza wa Jalla tahu dengan kelemahan kita. Tatkala engkau tidak bisa beribadah dengan sempurna, minta pertolongan Allah ‘Azza wa Jalla. Dan itu konsekuensi kita sebagai hamba Allah tatkala kita mengatakan:

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ ﴿٥﴾

أقول قولي هذا وأستغفر الله لي ولكم

ولسائر المؤمنين والمؤمنات فاستغفروه انه هو الغفور الرحيم

Transkrip Khutbah Jumat Akhir Ramadhan Singkat: Sampai Garis Finish

الحمد لله رب العالمين وبه نستعين على امور الدنيا والدين، والصلاه والسلام على سيد المرسلين وامام المتقين قائد الغر المحجلين، سيدنا ومولانا وقره اعيننا محمد وعلى اله واصحابه اجمعين

اما بعد:

Jama’ah Rahimakumullah,

Di malam-malam 10 hari terakhir, kalau kita lewat di masjid-masjid, kita akan melihat rumah Allah mulai sepi dari pengunjungnya. Shaf itu semakin maju. Tapi kalau kita melewati tempat yang paling dibenci oleh Allah ‘Azza wa Jalla, kalau kita melewati pasar di 10 hari terakhir, kita melihat umat Islam berbondong-bondong. Sejak selesai berbuka mereka meninggalkan rumahnya untuk ke tempat setan memasang benderanya di sana. Kata Rasul Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

أَحَبُّ الْبُقَاعِ إِلَى اللهِ مَسَاجِدُهَا

“Tempat yang paling dicintai Allah di muka bumi ini adalah masjid-masjidnya.” (HR. Muslim)

Masjid adalah rumah Allah ‘Azza wa Jalla.

وَأَبْغَضُ الْبِلَادِ إِلَى اللَّهِ أَسْوَاقُهَا

“Dan yang paling dibenci adalah pasar.” (HR. Muslim)

Tapi kenapa kita melihat saudara-saudara kita berlomba-lomba tak kenal waktu? Dia keluarkan hartanya, dia habiskan waktunya di malam-malam Allah berbagi Lailatul Qadar? Apa masalahnya jama’ah? Apakah dakwah kita belum sampai kepada mereka? Atau karena memang manusia seperti kata Allah:

Ngaji:
Kultum Ramadhan Terbaik: Gembira Dengan Datangnya Ramadhan

بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿١٦﴾ وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ وَأَبْقَىٰ ﴿١٧﴾

“Karena kalian lebih mementingkan kehidupan dunia. Padahal akhirat itu lebih baik dan lebih kekal.”

Akhirat lebih baik dari rumahmu dan isinya, lebih baik jadi kota ini dan isinya, lebih baik dari bumi ini dan isinya.

Kita semua tahu dua rakaat sebelum subuh. Kata Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مَنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا

“Dua rakaat (sebelum) Subuh lebih baik daripada dunia seisinya.” (HR. Muslim)

Tapi memang kebanyakan manusia:

يَعْلَمُونَ ظَاهِرًا مِّنَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ عَنِ الْآخِرَةِ هُمْ غَافِلُونَ ﴿٧﴾

Mereka hanya mengetahui yang lahir (saja) dari kehidupan dunia; sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai.” (QS. Ar-Rum[30]: 7)

Ilmu mereka cuma dunia, masa pensiun dia, rumah tempat istirahat dia, mobil kendaraan dia, pandai untuk mencari dunia, dia bisa membuat gedung yang tinggi, dia membuat jembatan yang kuat dan kokoh, tapi membuat jembatan menuju surga Allah ‘Azza wa Jalla tidak pernah dia pikirkan.

Lalai..

Maka kita perlu terus berdakwah, terus mengajak. Dan jangan lupa ajak diri kita untuk menghidupkan malam-malam 10 terakhir ini. Semoga Allah memberikan karuniaNya kepada kita, Lailatul Qadar.

Jama’ah Rahimakumullah,

Allah perintahkan kepada kita untuk bershalawat kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam setelah Allah sendiri, Malaikat-MalaikatNya bershalawat untuk Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, Allah mengatakan:

إِنَّ اللَّـهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اللهم صل وسلم وزد وبارك وانعم على سيدنا ومولانا محمد وعلى اله واصحابه اجمعين

اللهم اغفر للمؤمنين والمؤمنات والمسلمين والمسلمات الاحياء منهم والاموات انك سميع قريب مجيب الدعوات

اللهم اصلح ولي امرنا و ولاه امور المسلمين اللهم اصلح ولي امرنا ولاه امور المسلمين

اللهم ولى على المسلمين خيارهم اللهم ولى على المسلمين خيارهم اللهم ولى على المسلمين خيارهم

اللهم منزل الكتاب مجري السحاب هازم الاحزاب اهزم اعداءك اعداء الدين يا رب العالمين

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

و سبحان ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين

والحمد لله رب العالمين

Video Khutbah Jumat Akhir Ramadhan Singkat: Sampai Garis Finish

Ditulis dari video rekaman khutbah jumat tentang Sampai Garis FinishUstadz Syafiq Riza Basalamah.

COMMENTS

WORDPRESS: 0
Login/daftar untuk men-copy (GRATIS)