Kultum Singkat Ramadhan: Mega Bisnis Ramadhan

Kultum Singkat Ramadhan: Mega Bisnis Ramadhan

Berikut pembahasan Kultum Singkat Ramadhan: Mega Bisnis Ramadhan yang disampaikan Ustadz Afifi Abdul Wadud Hafidzahullahu Ta’ala. Transkrip Kultum Si

Kultum Singkat Tentang Ikhlas: Pentingnya Ikhlas Selama Bulan Ramadhan
Materi Kultum Singkat Padat Jelas: Tanda Disayang Allah
Kultum Singkat Kunci Kemenangan Kaum Muslimin: Tegakkan Tauhid di Hatimu

Berikut pembahasan Kultum Singkat Ramadhan: Mega Bisnis Ramadhan yang disampaikan Ustadz Afifi Abdul Wadud Hafidzahullahu Ta’ala.

Silahkan daftar atau login(GRATIS) terlebih dahulu untuk men-copy.. Barakallahu fiikum..

Transkrip Kultum Singkat Ramadhan: Mega Bisnis Ramadhan

Bismillahirrohmanirrohim

Assalamu’alaykum wa rohmatullahi wa barakatuhu

Innalhamdalillah wa sholatu wa shalamu ‘alaa rosulillah wa ‘alaa aalihi wa shahbihi wama walaah wa laa haula wa laa quwwata illaa billah. amma ba’du..

Para pemirsa yang dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala,

Bulan Ramadhan, saat yang tepat bagi kita untuk melipatgandakan keuntungan sebagai seorang Mukmin. Sesungguhnya setiap pedagang, dia memiliki saat-saat meraup keuntungan yang banyak. Demikian juga kita, seorang Mukmin sesungguhnya adalah pedagang, seperti ungkapan yang disampaikan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam:

كُلُّ النَّاسِ يَغْدُو فَباَئِعٌ نَفْسَهُ فَمُعْتِقُهَاأَوْمُوبِقُهَا

“Setiap manusia melakukan perbuatan: ada yang menjual dirinya kemudian memerdekakannya atau membinasakannya.” (HR.Muslim)
Setiap manusia, mereka pagi-pagi menggelar barang dagangannya dan dagangannya itu adalah dirinya.

فَباَئِعٌ نَفْسَهُ

“dia menjual dirinya.”

فَمُعْتِقُهَاأَوْمُوبِقُهَا

“Ada orang dimana mereka berjual beli dengan untung besar, dengan itu ia bebaskan dirinya dari kesengsaraan abadi, tapi ada pula orang dimana mereka berjual beli dan bangkrut total sehingga dia sengsara selama-lamanya.”

Jual beli dengan siapakah yang bisa mendapatkan untung besar dan mendapatkan kebahagiaan hakiki serta membebaskan dari segala kesengsaraan hidup?

Jawabnya adalah jual beli dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Dan jual beli dengan siapakah sehingga dia bangkrut, sehingga rugi total yang menyebabkan sengsara seumur hidup dan bahkan sengsara setelah kematiannya?

Yaitu jual beli dengan syaiton dan hanya berakhir dengan penyesalan, ratapan tangisan, masih ditambah penderitaan, ratapan tangisan, penyesalan dia ketika iblis sang penyesat berpidato di mimbar api setelah Allah Subhanahu wa Ta’ala memutuskan perkara di antara para hamba.

وَقَالَ الشَّيْطَانُ لَمَّا قُضِيَ الأمْرُ

“dan syaiton/iblis dia akan berbicara, berkhotbah- kata Al-Imam Hasan Basri rahimahullah– iblis akan berkhotbah di mimbar api ketika Allah telah memutuskan di Yaumul Hisab di antara para hamba.”(Tafsiir At-Thobari 16/563)
Apa di antara isi khutbah iblis yang diungkapkan Allah Subhanahu wa Ta’ala Allah :

إِنَّ اللهَ وَعَدَكُمْ وَعْدَالْحَقِّ

“Sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta’ala telah berjanji pada kalian dan semua janji Allah adalah haq.”

Sebagaimana janji Allah  dalam Al-Quran yang banyak berisi janji-janji Allah Subhanahu wa Ta’ala dan bahkan Allah menegaskan:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ

“Wahai manusia sesungguhnya janji Allah itu benar.”(QS. Al Fathir:5)

Kemudian yang kedua, kata iblis :

وَوَعَدْتُكُمْ فَأَخْلَفْتُكُمْ

“Aku juga berjanji pada kalian akan tapi janjiku palsu (aku tipu kalian, aku selisihi kalian dengan janjiku)”. (QS. Ibrahim:22)

Tentu ini pernyataan yang lebih mengenaskan lagi. Dia dengan ucapan yang pertama “gelo (bahasa jawa artinya kecewa)”, ternyata janji Allah benar adanya. Dia pun tampak kecewa berat dengan ucapan iblis yang kedua, ternyata semua janji iblis tipuan belaka.

وَمَا كَانَ لِيَ عَلَيْكُمْ مِنْ سُلْطَانٍ إِلَّا أَنْ دَعَوْتُكُمْ فَاسْتَجَبْتُمْ لِي

“Dan sesungguhnya aku tidak memiliki kemampuan kekuasaan untuk menyesatkan kalian kecuali hanya mengajak saja dan kalian kemudian menyambutnya.” (QS. Ibrahim :22)

Ini tentu perkataan yang mengenaskan, yang menjadikan manusia tambah menderita. Kenapa dia dulu mengikuti iblis? Kenapa dia begitu gampang kepincut dan tertipu oleh rayuan iblis yang menyesatkan? maka iblis dengan segala usaha yang menyesatkan siang malam pagi sore setiap hari tanpa ada lelahnya sudah begitu iblis menambahi dengan kalimat berikutnya

Ngaji:
Kultum Singkat: Tujuan Hidup Manusia

فَلَا تَلُومُونِي وَلُومُوا أَنْفُسَكُمْ

“Jangan kalian cela diriku, celalah diri-diri kalian sendiri.” (QS. Ibrahim :22)

Iblis berlepas diri dan tidak mau disalahkan dengan usahanya setiap hari menyesatkan manusia bahkan agar mereka meratapi dirinya, mengapa menerima dan mengapa menyambut seruan iblis. Celalah diri kalian sendiri!

مَا أَنَا بِمُصْرِخِكُمْ وَمَا أَنْتُمْ بِمُصْرِخِيَّ

“(Sekarang ini, dalam suasana kesengsaraan yang kita alami), aku (iblis) tidak bisa menolong anda dan anda pula tidak bisa menolong diriku.” (QS. Ibrahim:22)

Penegasan yang memutuskan harapan manusia untuk keluar dari suasana yang sangat menyiksa dirinya. Sudah begitu, kata iblis:

إِنِّي كَفَرْتُ بِمَا أَشْرَكْتُمُونِ مِنْ قَبْلُ

“dan aku mengingkari terhadap kesyirikan kalian kepadaku bahkan semenjak dulu.” (QS. Ibrahim:22)

Iblis tahu bahwasanya hanya Allah yang pantas disembah dan dirinya tidak pantas disembah akan tetapi iblis telah menipu manusia dan menyesatkan dengan segala cara dan ternyata iblis melepas diri dari apa yang dia lakukan tersebut, bahkan lebih mengenaskan lagi iblis mengatakan :

إِنَّ الظَّالِمِينَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

“Sesungguhnya orang-orang  yang dzolim seperti kalian mendapat azab yang pedih.” (QS. Ibrahim:22)

sudah begitu ditambah lagi perkataan iblis;

وَأُدْخِلَ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ ۖ

“Adapun orang Mukmin dan beramal shalih, mereka dimasukkan ke surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai dan mereka kekal di dalamnya dengan izin Rabnya.” (QS. Ibrahim:23)

Betapa kecewanya para penyembah setan yaitu orang yang bertransaksi dengan syaiton sehingga dia rugi dan bangkrut, senyatanya dan karena sesungguhnya kerugian hakiki kerugian ketika dia mulai kiamat kelak.

إِنَّ الْخَاسِرِينَ الَّذِينَ خَسِرُوا أَنْفُسَهُمْ وَأَهْلِيهِمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Sesungguhnya hakikat kerugian adalah orang yang mereka merugikan dirinya dan keluarganya di hari kiamat kelak.” (QS. Az-Zumar:15)

Adapun yang berjual beli dengan untung besar adalah jual beli dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala dan ini adalah mega bisnis. Ini merupakan proyek yang sangat besar karena akan memberikan keuntungan yang sangat luar biasa. Allah Subhanahu wa Ta’ala yang menawarkan kepada kita jual beli, bertransaksi agar kita mendapatkan keuntungan besar, keuntungan yang mutlak tanpa ada kerugiannya sama sekali. Dengarkan apa yang disampaikan Allah Subhanahu wa Ta’ala :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا

“Wahai orang-orang yang beriman,…”

هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَى تِجَارَةٍ تُنْجِيكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ

“Maukah aku tunjukkan pada kalian sebuah perdagangan (tijaroh) yang kalau anda bertransaksi, (kalau anda berdagang dengan dagangan itu, maka anda akan untung mutlak), anda selamat dari azab yang sangat pedih.” (QS. ash-Shaf :10)

Ini penegasan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala. Allah mengajak kita bertransaksi dan yang diajak Allah bukan sembarang orang. Karena manusia itu ada yang kafir, ada yang munafik, ada yang Mukmin.

Adapun yang kafir dan munafik, Allah tidak ajak untuk bertransaksi karena mata mereka buta, karena telinga mereka tuli, karena hati mereka mati. Sehingga mereka tidak bisa merasakan dan tidak mungkin mendengar dan menyambut apa yang diinginkan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Yang Allah seru adalah orang yang hatinya ada keimanan. Karena dia yang akan siap pasang telinga, mendengarkan seruan Allah, dia yang siap untuk melaksanakan sami’na wa ato’na, yang siap untuk bisa menikmati ajakan-ajakan Allah. Sehingga hanya kelompok ini yang diajak oleh Allah bertransaksi untuk mengadakan transaksi tijariyah (perdagangan) yang menjanjikan keuntungan yang mutlak, keuntungan yang sangat besar.

Ngaji:
Materi Kultum Singkat Untuk Pemula: Merenungi Kebesaran Allah

Para pemirsa yang dirahmati Allah Subhanahu wa Ta’ala

Barang dagangan apa yang bisa kita jual kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan kemudian kita mendapatkan keuntungan yang sangat besar dan dengan apa Allah akan membeli barang dagangan kita? Allah Subhanahu wa Ta’ala jelaskan kepada kita kaum Mukminin bahwa barang dagangan yang mesti kita jual jawabnya secara singkat adalah iman dan amal shalih, sebagaimana lanjutan ayat tadi;

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَى تِجَارَةٍ تُنْجِيكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ. تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَتُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ

Hendaklah anda menjadi seorang Mukmin yang beriman kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan beriman kepada RasulNya Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Anda berkecimpung dalam kehidupannya dengan amal-amal shalih. Anda tegakkan jihad di jalan Allah dengan harta dan jiwa kita, menjadikan jiwa kita dan harta kita semuanya fii sabilillah. Dengan begitu kita telah bertransaksi dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

وَالْبَاقِيَاتُ الصَّالِحَاتُ خَيْرٌعِنْدَ رَبِّكَ ثَوَابًا وَخَيْرٌ أَمَلًا

Amal-amal shalih pahalanya lebih baik di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala demikian pula harapannya adalah harapan yang lebih baik (ketika kelak manusia menghadap Allah Ta’ala).” (QS. Al-Kahfi:46)

Sehingga seluruh amal shalih adalah harta dagangan dimana Allah akan membeli amal shaleh kita. Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan pula rincian amal-amal shalih. Contoh di antara amal shalih yang merupakan perdagangan yang orang apabila bertransaksi tidak akan pernah rugi

إِنَّ الَّذِينَ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَنْفَقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً يَرْجُونَ تِجَارَةً لَنْ تَبُورَ

“Sesungguhnya orang-orang yang membaca kitab Allah (membaca huruf-huruf atau membaca) dengan cara tadabbur, memahami dan menegakkan shalat dan menginfakkan rizkinya (hartanya di jalan Allah) baik dengan sembunyi-sembunyi dan dengan terang-terangan, dia benar-benar telah berharap perdagangan yang tidak akan pernah ada ruginya.’ (QS. Al-Fathir:29)

Mengapa tidak merugi? Karena dia bertransaksi dengan Dzat Yang Maha kaya yang siap membeli dengan harga yang berlipat-lipat.

Para pemirsa yg dirahmati Allah subhanahu wa ta’ala,

Ini dagangan yang Allah inginkan dari kita dan apabila kta menjual dagangan kita yang seperti ini kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, niscaya Allah akan beli dengan harga yang sangat mahal.

إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ

“Sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta’ala akan membeli jiwa dan harta seorang Mukmin dengan surga.” (QS. at-Taubah:111)

Surga ini mahal, surga ini sangat mahal sehingga Nabi kita mengatakan :

أَلاَ إِنَّ سِلْعَةَ اللهِ غَالِيَةٌ، أَلاَ إِنَّ سِلْعَةَ اللهِ الجَنَّةُ

“Ketahuilah sesungguhnya barang dagangan Allah adalah mahal dan ketahuilah sesungguhnya barang dagangan Allah adalah jannah.” (HR. at-Tirmidzi (no. 2450) dan al-Hakim (4/343), dinyatakan shahih oleh Imam al-Hakim dan disepakati oleh Imam adz-Dzahabi, serta dinyatakan hasan oleh Syaikh al-Albani dalam Ash-Shahiihah, no. 954 dan 2335).

Sehingga “jannah” adalah harga yang sangat mahal dimana Allah membeli seorang Mukmin dengan jannah ini. Ini namanya karunia Allah yang berlipat-lipat. Bukankah ketika kita menjadi seorang Mukmin karena karunia Allah? Bukankah ketika kita melakukan amal shalih, memiliki kemampuan dan dimudahkan melakukan amal shalih itu juga dengan karunia Allah Subhanahu wa Ta’ala? Kemudian Allah menamai apa yang kita lakukan ini dengan perdagangan Allah beli lagi dengan surga.

Ngaji:
Kultum Singkat Kunci Kemenangan Kaum Muslimin: Tegakkan Tauhid di Hatimu

Subhanallah..!

Sebuah keuntungan, kebahagiaan yang luar biasa menjadi seorang Mukmin dan tahukah kita seandainya kita tidak selamat dari adzab, maka tidak akan bisa kita membayar dengan apapun dari perkara dunia yang kita miliki. Bukankah sudah sering kita dengar ayat Allah Subhanahu wa Ta’ala, yaitu :

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَمَاتُوا وَهُمْ كُفَّارٌ فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْ أَحَدِهِمْ مِلْءُ الْأَرْضِ ذَهَبًا وَلَوِ افْتَدَىٰ بِهِ

Sesungguhnya orang kafir yang sampai matinya dalam kekafiran, sekali-kali Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak akan pernah mau menerima upaya mereka menebus azab walaupun dia ingin menebus azab dengan emas yg besarnya sebumi.” (QS. Ali ‘Imron:91).

وَلَوْ أَنَّ لِلَّذِينَ ظَلَمُوا مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا وَمِثْلَهُ مَعَهُ لَافْتَدَوْا بِهِ

“Seandainya orang-orang zalim memiliki bumi seisinya (dilipatkan dua kali lipat), niscaya dia akan pakai untuk menebus azab Allah.”(QS. Az Zumar:47)

Akan tetapi tidak akan diterima oleh Allah, bahkan seandainya manusia sanggup menjadikan seluruh manusia tumbal untuk keselamatan dirinya maka akan dia berikan kepada Allah subhanahu wa ta’ala, namun Allah tolak.

يُّبَصَّرُوْنَهُمْ يَوَدُّ الْمُجْرِمُ لَوْ يَفْتَدِىْ مِنْ عَذَابِ يَوْمِٮِٕذٍۢ بِبَنِيْهِۙ‏

11. sedang mereka saling melihat. Pada hari itu, orang yang berdosa ingin sekiranya dia dapat menebus (dirinya) dari azab dengan anak-anaknya,

وَ صَاحِبَتِهٖ وَاَخِيْهِۙ

12. dan istrinya dan saudaranya

وَفَصِيْلَتِهِ الَّتِىْ تُــْٔوِيْهِۙ‏

13. dan keluarga yang melindunginya (di dunia),

وَمَنْ فِى الْاَرْضِ جَمِيْعًا ۙ ثُمَّ يُنْجِيْهِۙ

14. dan orang-orang di bumi seluruhnya, kemudian mengharapkan (tebusan) itu dapat menyelamatkannya.

كَلَّا ؕ اِنَّهَا لَظٰىۙ

15. Sama sekali tidak! Sungguh, neraka itu api yang bergejolak,

 

نَزَّاعَةً لِّلشَّوٰى‌

16. yang mengelupaskan kulit kepala.

تَدْعُوْا مَنْ اَدْبَرَ وَتَوَلّٰىۙ‏

17. Yang memanggil orang yang membelakangi dan yang berpaling (dari agama),

وَجَمَعَ فَاَوْعٰى

18. dan orang yang mengumpulkan (harta benda) lalu menyimpannya. (QS. Ma’arij:11-18)

Orang Mujrim yang durhaka, yang kafir kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, dia sangat ingin bisa menyelamatkan diri dari adzab Allah. Sekalipun harus dengan anak kandungnya atau istri dan saudaranya atau dengan keluarga besarnya atau bahkan seluruh manusia yang ada di muka bumi.

Semuanya (ingin dijadikan) untuk tebusan adzab neraka, akan tapi Allah katakan “kalla”, tidak mungkin!

Jahanam, adzab yang menyala-nyala bisa mengelupaskan kulit kepala manusia. Jahanam akan memanggil setiap orang dimana mereka dulu berpaling dari agama dan dia hanya mengumpulkan harta tapi tidak mereka keluarkan di jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Ma’asyirol mu’minin,

Sungguh hari-hari kita adalah hari untuk berdagang, waktu kita adalah untuk berdagang dan sungguh waktu yang sangat utama adalah bulan Ramadhan.

Ramadhan, saat kita untuk berdagang dan melipatkan keuntungan kita. Maka gunakan sebaik-baiknya. Jadikan Ramadhan ini mega bisnis bersama Allah Subhanahu wa Ta’ala. In syaallah kita akan lanjutkan perbahasan kita pada pertemuan yang akan datang, bi idznillah.

Wa shallallahu ‘alaa nabiyyina muhammadin wa ‘alaa alihi wa shahbihi wa sallam

Wassalamualaikum wa rahmatullahi wa barakatuh

Video Kultum Singkat Ramadhan: Mega Bisnis Ramadhan

Kultum singkat ini diambil dari Yufid TV dengan judul asli Tausiyah Ramadhan 6: Mega Bisnis Ramadhan – Ustadz Afifi Abdul Wadud.

Diperiksa dan diterbitkan oleh: Dedi Purnomo Abu Zaid

COMMENTS

WORDPRESS: 0
Login/daftar untuk men-copy (GRATIS)